Cara Beli IOTA (MIOTA) 2021 untuk Pemula

Belakangan ini, banyak investor Indonesia bertanya bagaimana cara beli IOTA (MIOTA), Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), Dogecoin (Doge), dan crypto lainnya. Ketertarikan masyarakat terhadap mata uang kripto (cryptocurrency) karena adanya sentimen positif pasca banyak perusahaan meyakini bahwa mata uang digital akan lebih relevan untuk masa depan. Hal ini pula yang membuat harga cryptocurrency secara umum melonjak tajam, termasuk IOTA (MIOTA). Secara year-to-date, harga IOTA terapresiasi 360% ke level harga $ 1,4 per keping atau Rp 20 ribu per keping. Lalu, bagaimana cara membeli IOTA 2021?

Panduan Beli IOTA

IOTA adalah salah satu aset kripto yang diperdagangkan di exchange. Untuk membeli IOTA atau cryptocurrency lainnya, hanya bisa dilakukan melalui broker crypto, atau disebut crypto exchange. Melalui perusahaan tersebut, Anda akan diberikan fasilitas berupa trading platform sehingga dapat menjalankan kegiatan transaksi jual beli crypto. Berarti sama dengan broker saham? Tepat sekali. Jika broker saham (sekuritas) menyediakan aset berupa saham, cryto exchange menyediakan aset kripto. Secara umum, ada tiga langkah agar dapat memulai investasi di IOTA. Pertama, memilih dan mendaftar di crypto exchange, lalu dilanjutkan dengan melakukan deposit, dan terakhir melakukan transaksi.

Broker Alternatif Terbaik

Meskipun membeli IOTA, Bitcoin, Ethereum, Ripple, Dogecoin atau aset kripto lainnya harus melalui perusahaan crypto exchange, bukan berarti Anda tidak memiliki alternatif lebih baik dalam investasi crypto. Pasalnya, saat ini sudah ada broker eToro dan Capital, broker online teregulasi secara internasional. Melalui kedua broker tersebut, selain Anda dapat membeli IOTA atau crypto lainnya, Anda juga bisa membeli instrumen investasi lain, seperti saham, reksa dana (ETFs), komoditas, indeks, dan CFD. Dengan kata lain, cukup satu platform saja, Anda bisa membeli berbagai aset. Tentu saja ini jauh lebih praktis. Ditambah lagi, melalui eToro dan Capital, Anda bisa beli saham Facebook, Google, Microsoft, Tesla, dan Amazon! Untuk lebih jelas, berikut ringkasan tentang kedua broker tersebut.

RINGKASAN

Broker

eToro

Capital

Lisensi

1. Cyprus: Cyprus Securities Exchange Commission (CySEC)

2. Australia: Australian Securities and Investment Commission (ASIC)

3. Inggris: Financial Conduct Authority (FCA)

4. Amerika Serikat: National Futures Association (NFA)

1. Cyprus: Cyprus Securities Exchange Commission (CySEC)

2. Inggris: Financial Conduct Authority (FCA)

3. Belarusia: National Bank of the Republic of Belarus (NBRB)

 

Minimal Deposit

$200 atau Rp 2,8 Jutaan

$100 atau Rp 1,4 Jutaan

Jumlah Aset Kripto Tersedia

16 Aset Kripto

25 Aset Kripto

Total Aset Tersedia

Crypto, Saham, ETFs, Forex, Indeks, dan Commodities

Crypto, Saham, ETFs, Forex, Indeks, Futures, Commodities

Akses Platform Trading

Aplikasi Website (Butuh VPN)

Aplikasi Seluler (Tidak Butuh VPN)

Aplikasi Website (Butuh VPN)

Aplikasi Seluler (Tidak Butuh VPN)

Jadi, cara beli IOTA yang paling bagus yaitu melalui eToro dan Capital. Sayangnya, Kominfo masih mengunci akses website broker tersebut sehingga Anda membutuhkan VPN untuk menjalankannya. Namun, jika Anda tidak ingin ribet memakai VPN, Anda bisa menggunakan ponsel pintar Anda untuk berinvestasi crypto. Ya, aplikasi eToro dan Capital tidak butuh VPN jika dijalankan di smartphone Anda. Anda bisa download aplikasi tersebut di Playstore dan Appstore gratis. Oleh karena itu, pada kali ini, kami akan memberikan panduan cara membeli IOTA via platform selular.

Note: untuk saat ini, IOTA belum tersedia di Capital, Anda dapat memilih membeli crypto jenis lainnya. Sedangkan di eToro IOTA (MIOTA) sudah tersedia.

eToro – Broker Internasional Terbaik

Aplikasi Etoro

Daftar di eToro Gratis

Cara membeli IOTA (MIOTA) di eToro dapat dilakukan dengan tiga tahapan, yaitu registrasi, deposit, dan transaksi pembelian.

a. Proses daftar di aplikasi eToro

Langkah pertama, download aplikasi eToro terlebih dahulu.

Kedua, klik menu registrasi untuk mendaftar.

Ketiga, isi username, alamat email dan password.

Keempat, periksa informasi kebijakan dari eToro. Kemudian, pilih Buat Akun (Create Account).

Kelima, lakukan verifikasi email. Caranya adalah dengan membuka inbox akun Gmail Anda. Temukan kotak masuk eToro dan itu akan memberikan tautan verifikasi. Cukup klik tautannya.

Keenam, Anda akan otomatis dipandu masuk ke halaman aplikasi eToro.

Ketujuh, lengkapi profil Anda dengan mengklik menu “Setting“.

Setting Etoro

Menu “Profile” berisi beberapa subbagian seperti yang ditunjukkan pada gambar bawah ini. Harap selesaikan semua tahapan.

Menu Profile

Kemudian mengunggah dokumen pribadi, seperti KTP untuk identifikasi data pribadi, SIM untuk mengidentifikasi alamat tempat tinggal, dan NPWP untuk status pajak. Isi dengan benar.

Terakhir, eToro akan memverifikasi akun Anda, rentang waktu 1 – 3 hari kerja.

b. Proses Deposit di eToro

Setelah melalukan pendaftaran, tahap selanjutnya yaitu deposit atau setoran dana. eToro menetapkan minimum deposit USD 200 atau dalam rupiah (idr) setara Rp 2,8 jutaan. Berikut cara deposit di eToro.

Tahap pertama, masuk ke aplikasi eToro.

Kedua, pilih menu deposit.

Ketiga, isi jumlah deposit.

Kemudian, pilih metode transfer pembayaran deposit.

c. Proses beli IOTA di eToro

Beli IOTA (MIOTA) via eToro

Langkah terakhir adalah cara membeli IOTA (MIOTA) di platform eToro. Ikuti instruksi berikut ini.

Pertama, masuk (log in) ke akun eToro Anda.

Kedua, klik menu Trade Markets.

Ketiga, pilih “Filter”> “Cryptocurrency“> “Coins“. Setelah itu, akan tampil seperti halaman berikut ini.

Cryptocurrency di eToro

Terakhir, pilih MIOTA.

Mengenal Apa Itu IOTA (MIOTA)

IOTA (MIOTA) adalah jenis cryptocurrency lainnya. Tidak seperti pesaingnya, IOTA tidak menggunakan teknologi blockchain untuk menyelesaikan pekerjaannya. Alih-alih, platform tersebut mengandalkan berbagai aplikasi Internet of Things (IoT). Hasilnya, platform ini memiliki skalabilitas yang tak tertandingi dan kasus penggunaan yang tak terhitung jumlahnya di pasar.

Secara khusus, pendiri proyek Sergey Ivancheglo, Serguei Popov, David Sønstebø, dan Dominik Schiener pada awalnya tidak bermaksud untuk menjadi tuan rumah cryptocurrency, atau bahkan jaringan yang terdesentralisasi. Sebaliknya, IOTA dimulai sebagai produsen chip perangkat keras IoT. Sistem dapat merekam dan mengeksekusi transaksi antara mesin dan perangkat di ekosistem Internet of Things (IoT).

Setelah mengetahui potensi jaringan Internet of Things, perusahaan mengubah fokusnya untuk memperluas aspek teknologi jaringan yang terdesentralisasi. IOTA memungkinkan pengembang untuk mengeksplorasi lebih jauh skenario kasus penggunaan dan fungsi IoT yang berbeda serta antarmukanya. Akibatnya, IOTA memainkan peran penting dalam adopsi lebih lanjut dari teknologi revolusioner ini.

Internet of Things (IoT) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan miliaran perangkat pintar di dunia saat ini. Dengan menambahkan sensor tertanam dan kemampuan untuk berkomunikasi dengan Internet, perangkat apa pun bisa menjadi “pintar”. Menariknya, konsep Internet of Things dapat ditelusuri kembali ke tahun 1982. Saat itulah sekelompok pengembang cerdas di Universitas Carnegie Mellon memutuskan untuk menambahkan sensor ke mesin penjual otomatis kampus.

Internet of Things, yang terkenal saat ini, diluncurkan pada tahun 2008. Ini adalah era ketika koneksi Internet berkecepatan tinggi dan perangkat “pintar” menjadi terjangkau, stabil, dan cepat. Saat ini, sensor IoT memungkinkan perusahaan menghemat jutaan dolar dalam biaya pemantauan dan transmisi data. Jaringan ini lebih populer dari sebelumnya karena mereka menyederhanakan dan mengotomatiskan sistem bisnis penting dengan cara yang tidak terbayangkan sebelumnya.

Solusi yang Ditawarkan IOTA

Gambar IOTA (MIOTA)

Coba Investasi di Crypto IOTA

IOTA (MIOTA) mencoba memecahkan beberapa masalah yang dihadapi Internet of Things dan bidangblockchain. Pertama, ini memberi pengembang alternatif jaringan blockchain untuk pemrograman Dapps. Diversifikasi ini dapat mendistribusikan informasi dengan lebih baik. Dalam kondisi saat ini, data IoT sangat tersebar. Hampir tidak ada pertukaran cara untuk berbagi data. Namun, IOTA memperkenalkan standar tersebut dan menyediakan semua perangkat ini dengan cara yang andal dan terjangkau untuk secara efektif memanfaatkan sensor lain di jaringan.

Strategi ini membuka pintu ke beberapa fitur yang sangat bagus. Misalnya, bayangkan apakah lemari es pintar Anda dapat mendeteksi bahwa ASI Anda telah habis. Kulkas kemudian dapat mengirim permintaan galon lagi ke platform pemesanan mobil pintar atau toko bahan makanan Anda. Dari sana, mobil pintar Anda dapat pergi ke toko dan mengambil pesanan Anda, atau toko dapat mengirim drone dengan pesanan Anda ke pintu Anda.

Skalabilitas adalah masalah besar lainnya yang dihilangkan IOATA. Struktur unik platform berarti lebih banyak pengguna bergabung dengan jaringan, dan platform menjadi lebih cepat dan lebih stabil. Sebaliknya, blockchain saat ini akan mengalami waktu transaksi yang lambat dan biaya yang lebih tinggi setiap kali banyak pengguna masuk. Pada 2017, karena masalah kemacetan, jaringan Bitcoin terpaksa di-crawl. Teknologi IOTA menghilangkan kekhawatiran tersebut karena dapat memenuhi kebutuhan ekonomi global.

Cara Kerja IOTA

Secara teori, IOTA sangat sederhana. Platform bertindak sebagai jembatan antara perangkat IoT. Secara khusus, jaringan dapat menangani transmisi data dengan perangkat yang terhubung di ekosistem IoT. Jaringan juga dapat langsung menjalankan kontrak pintar multi-perangkat yang kompleks. Untuk menyelesaikan tugas ini, jaringan mengandalkan teknologi baru yang disebut tangle.

Apa itu tangle? Jika diterjemahkan, tangle adalah mengusutkan sesuatu sehingga menjadi rumit. Pada dasarnya, tangle adalah mekanisme konsensus IOTA. Protokol digunakan sebagai grafik asiklik terarah (DAG), yang memberikan ketahanan jaringan yang sangat baik. Di jaringan Tangle, penambang digantikan oleh koordinator pusat. Koordinator ini mengumpulkan data dari sistem node dan menggunakannya untuk mengonfirmasi validitas transaksi. Kode inilah yang menjadikan IOTA salah satu blockchain tercepat dan terluas yang pernah ada.

Mengenal MIOTA Lebih Detail

MIOTA adalah token utilitas utama dalam cakupan IOTA. Cryptocurrency digunakan untuk memproses transaksi, membayar biaya dan memulai kontrak pintar. Di seluruh siklus hidup proyek, total 2,7 miliar IOTA akan dikeluarkan. Intinya, struktur IOTA membuat perluasannya hanya dibatasi oleh fleksibilitas bahasa pemrogramannya. Manfaat berinvestasi di IOTA (MIOTA), pengguna bisa mendapatkan banyak keuntungan dengan berinvestasi di IOTA. Pertama, desain jaringan menghilangkan semua biaya transaksi. Selain itu, kecepatan jaringan sangat cepat. Bersama-sama, IOTA memiliki skalabilitas yang hampir tidak terbatas. Ini juga lebih hemat energi daripada cryptocurrency berbasis blockchain.

Investasi di IOTA

Beli MIOTA (IOTA) via eToro

Pendekatan unik IOTA pada sektor desentralisasi merupakan terobosan baru dalam regulasi. Aspek teknis dari platform sekilas terlihat jelas, dan mudah untuk dipahami mengapa jaringan desentralisasi berbasis IoT pasti akan mendapatkan lebih banyak adopsi di masa depan. Sejauh ini, IOTA masih menjadi salah satu proyek terkeren di pasaran. Oleh karena itu, tidak elok jika Anda sebagai investor tidak jeli melihat potensi besar dari IOTA (MIOTA). Ini adalah kesempatan besar untuk memiliki salah satu mata uang kripto tersebut, seperti yang telah dipandu pada proses cara beli IOTA (MIOTA) 2021. Inilah saatnya untuk mengambil keputusan dengan cepat dan tepat.

Pertanyaan Sering Diajukan

1. Apa itu IOTA?

IOTA adalah cryptocurrency yang unik karena tidak menggunakan teknologi blockchain untuk menyelesaikan transaksi, IOTA justru mengandalkan berbagai aplikasi Internet of Things (IoT). Dengan begitu, platform IOTA memiliki skalabilitas yang tidak tertandingi dan penggunaan yang tidak terhitung jumlahnya di market.

2. Bagaimana Cara Kerja IOTA?

IOTA bertindak sebagai platform atau jembatan antara perangkat IoT - jaringan menangani transmisi data pada perangkat yang terhubung dalam ekosistem IoT. Jaringan IOTA juga dapat secara langsung menjalankan kontrak pintar (smart contract) multi-perangkat yang kompleks - dengan mengandalkan teknologi baru yang disebut tangle.

3. Apa itu MIOTA?

MIOTA adalah token utilitas utama dari IOTA. Cryptocurrency atau mata uang digital digunakan untuk memproses transaksi, menagih biaya dan memulai kontrak pintar. Pada siklus hidup proyek secara menyeluruh, total 2,7 miliar IOTA akan dikeluarkan. Pada intinya, struktur IOTA membuat perluasannya dan hanya dibatasi oleh fleksibilitas bahasa pemrograman.

4. Berapa harga IOTA per keping dalam rupiah?

Saat ini, harga IOTA berkisar di level Rp 20 ribu per keping. Harga saat ini masih relatif murah dibandingkan crypto lainnya, sehingga ada potensi pertumbuhan lebih tinggi di masa depan.

Broker Terbaik Indonesia 2021

  • Broker
  • Info
  • Peringkat
  • Link Buka Akun
  • jual beli lebih dari 2,000 jenis saham
  • Bisa mengikuti cara investor sukses
  • Regulasi terjamin
4.8/5

Reviews

    Reviews

    https://www.sahamok.net/visit/capitalCreate your account
    Hide Reviews
    • $100,000 Akun Demo
    • Copy Trading
    • Saham, Forex & Bitcoin
    5/5

    Reviews

      Reviews

      https://www.sahamok.net/visit/etoroCreate your account
      Hide Reviews
      • 50% Deposit Bonus
      • Lowest Spreads
      • 1 USD = 10,000 RP
      5/5

      Reviews

        Reviews

        https://www.sahamok.net/visit/octafxCreate your account
        Hide Reviews
        • No minimum deposit
        • No direct withdrawal or deposit fees
        • Competitive spreads, margins and trading costs
        4.5/5

        Reviews

          Reviews

          https://www.sahamok.net/visit/oandaCreate your account
          Hide Reviews
          • $1000 No Deposit Bonus
          • Registrasi tanpa verifikasi
          • Broker Forex profesional #1 se-Asia
          4.5/5

          Reviews

            Reviews

            https://www.sahamok.net/visit/instaforexCreate your account
            Hide Reviews